Pimpinan KPK Blak-blakan Ogah Kasih Firli Bahuri Bantuan Hukum: Tak Etis Kami Bela Tersangka Korupsi

Beritaraya.com – Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata menjadi saksi di sidang gugatan praperadilan yang tersebut dilayangkan Ketua KPK nonaktif Firli Bahuri di area Pengadilan Negeri DKI Jakarta Selatan, Kamis (14/12/2023).

Dalam persidangan, Alex memberikan beberapa orang keterangan, pada antaranya alasan bukan diberikan bantuan hukum ke Firli yang digunakan menjadi terdakwa terkait persoalan hukum pemerasan ke mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

Awalnya pihak Polda Metro Jaya menanyakan tentang pemberian bantuan hukum dari KPK ke Filri.

“Bantuan hukum kemarin sudah ada kami sampaikan, bahwa KPK bukan memberikan bantuan hukum, tetapi kami akan menfasilitasi kalau terkait dengan permintaan dokumen-dokumen,” kata Alex.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata pada waktu ditemui dalam PN DKI Jakarta Selatan. (Suara.com/Yaumal)
Wakil Ketua KPK Alexander Marwata pada waktu ditemui di dalam PN Ibukota Selatan. (Suara.com/Yaumal)

Alex menyampaikan KPK tidaklah memberikan bantuan hukum ke Firli, oleh sebab itu perkara yang tersebut menjerat masum di kategori persoalan hukum korupsi.

“Kalau perkara yang dimaksud menyangkut korupsi, itu ya tentu tidak ada etis juga sebagai lembaga penegak pemberantasan korupsi, membela dituduh korupsi. Jadi waktu itu disimpulkan seperti itu,” ujarnya.

Namun demikian, KPK tetap saja memberikan bantuan penyediaan dokumen yang digunakan dibutukan Filri.

“Tetapi kami akan membantu dari sisi yang tersebut lain, menyangkut penyediaan dokumen-dokumen yang dimaksud dibutuhkan untuk kepentingan beliau,” kata Alex.

Ketua KPK non-aktif Firli Bahuri (tengah) memberikan keterangan usai menjalani pemeriksaan sebagai dituduh pada persoalan hukum dugaan pemerasan terhadap mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo pada Bareskrim Polri, Jakarta,  Hari Jumat (1/12/2023). [Suara.com/Alfian Winanto]
Ketua KPK non-aktif Firli Bahuri (tengah) memberikan keterangan usai menjalani pemeriksaan sebagai terdakwa pada persoalan hukum dugaan pemerasan terhadap mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo pada Bareskrim Polri, Jakarta, Hari Jumat (1/12/2023). [Suara.com/Alfian Winanto]

Sebagaimana diketahui, setelahnya ditetapkan sebagai dituduh dalam Polda Metro Jaya dan juga diberhentikan sementara oleh Presiden Joko Widoo atau Jokowi, Firli melakukan perlawanan melawan statusnya.

Lantaran bukan terima dijadikan tersangka, Firli Bahuri menggugat Polda Metro Jaya ke Pengadilan Negeri Ibukota Selatan.

Gugatan itu didaftarkan Firli pada hari terakhir pekan 24 November 2023, dengan nomor perkara 129/Pid.Pra/2023/PN.JKT.SEL.

Dalam gugatan itu tertulis, Firli sebagai pemohon, serta termohon Kepala Kepolisian Daerah Metropolitan Ibukota Raya Karyoto.

Share This Article

TERPOPULER

Cara Pakai Fitur Find My iPhone, Temukan HP yang Hilang dengan Mudah dan juga Segera

Alasan Vivo X90 lalu X90 Pro Tidak Dirilis ke Indonesia

Samsung Siap Hadirkan Galaxy Artificial Intelligence di dalam Awal 2024, Kecerdasan Buatan pada Genggaman

Belum Ada Regulasi Khusus, Kominfo Bisa Tertibkan Artificial Intelligence lewat UU ITE serta Peraturan eksekutif

7 Item Counter Novaria Mobile Legends, Skill OP-nya Nggak Tantangan

Resmikan Akademi Sepak Bola pada Bekasi, Prabowo Subianto Janji Dukung Atlet Perempuan